TELUK SULAMAN IGAU-IGAUAN

Teluk Sulaman Igau-igauan

pegunjung datang pasti tertawan

perahu tambang penduduk tempatan

ramah mesra memberi perkhidmatan

Kampung Serusup jeti pengkalan

destinasi dituju Kampung Penimbawan

Teluk Sulaman indah menawan

tenang lautnya berkayu sampan

hutan bakau di kiri kanan

membiak ikan sumber nelayan

bukit menampan angin lautan

bayu bertiup menyegar fikiran

Meluncur tenang perahu tambang

teluk diredah, duduk berimbang

sepanjang jalan mengamit pandang

Gunung Kinabalu jelas terbentang

pengunjung datang tak lepas peluang

gambar diambil cantik direnung

Teluk sulaman teluk yang indah

kelahiran tokoh pemimpin ternama

wakil rakyatnya, menteri bijaksana

Sulaman membangun rakyat dijaga

kampung nelayan berubah rupa

Penimbawan tersusun, lengkap prasarana

RETORIK DI AIDILFITRI

Sesuci  lebaran  di Aidilfirti

bertawajuh semurni hati

bersalam salaman muhasabah diri

bermaaf maafan seikhlas nurani

menguak pintu mohon dikunjungi

tanda kesyukuran kepada ilahi

menjalin ukhwah ziarah menziarahi

membina ummah hormat menghormati

Aidilfitri kenapa harus dicemari?

rumah terbuka berperiuk api

menyirat agenda bersulam seni

menu utama daging saudara sendiri

Untuk santapan tetamu dan publisiti

perpaduan disemai bertusuk duri

Ukhwah dijalin bersirat benci

batu loncatan mengungkai provokasi

agenda peribadi retorik di Aidilfitri

SEBUAH KEMERDEKAAN

Yang merdeka itu adalah negara

yang ada rukun dan perlembagaan

tempat bernaung dan berjuang raga

membina nusa membentuk bangsa

yang merdeka itu adalah bangsa

yang berdaulat dan bermaruah

berbudi bahasa beradab budaya

teguh pegangan hidup beragama

yang merdeka itu adalah agama

yang ada penganut beramalan mulia

berpandu  kitab suci dan rasul utusanNya

menjadi padoman menerang hidup manusia

Negara itu negara kita

bangsa itu bangsa kita

agama itu agama kita

merdeka itu adalah kita

kita merdeka menghalatuju negara

kita merdeka membangun minda bangsa

kita merdeka menerang cahaya agama

kitalah kalifah di muka bumi merdeka

kita mejunjung tonggak pemerintah negara

kita semarak merimbun bunga bunga bangsa

kita kibar jalur gemilang lambang kemegahan warga

kita daulatkan bahasa bangsa dan pegangan agama

kita laungkan suara merdeka sekuat tenaga

kita geggam tangan,  julangkan semangat waja

pacak di dada, tegak di minda,  tanam di jiwa

sebuah kemerdekaan negara, bangsa dan agama

kitalah yang mempertahankan kemerdekaan itu

menjadi milik bangsa sepanjang masa

M E R D E K A !  M E R D E K A !   M E R D E K A !

Ogos 2010

Tuaran, Sabah

PUISI KATA

KEMBARA WAKTU TERLEWAT

Maafkan aku…
mengetuk pintu kamar waktumu pada lewat jendela dinihari
ketika kau telah melabuh tabir malam dalam dekapan mimpi
aku singgahkan kembara tak berpeta dan kompas tak berpaksi
mengusik lenanya tidur mu dengan salam yang tak dimengerti

Maafkan aku…
tetamu yang tak di undang melajak langkah menyulam bitara hati
berlegar di ruang minda membuat mu sarat mengulam teka-teki
tersasar menghirup redup laman berkasih yang berpagar duri
melepas penjara bicara tanpa menitik noktakan kata nyalaan api

Maafkan aku….
melerai mimpi melayar mada ke laut dalam yang tak bertepi
membuat bahtera menghampiri jurang dalam berombak tinggi
mengalun badai kata memecah ombak bicara menghempas naluri
dan kita lemas seketika dilautan hati dibuai mimpi kesiangan hari
tersentak kembali berdiri tegak untuk berani menjadi diri sendiri
berpimpin minda arah bicara untuk melayar mimpi ke dunia realiti
bertekad untuk tidak melukakan sejarah kembara di kamar sepi

Maafkan aku …
melunjur kata bicara menyirat makna semilu hukum berbisa
tanpa terniat menyimpul tekad menusuk belati mada ke dada
menidak fitra berkasih yang berkunjung di laman minda
hadir selembut bayu diusir sepantas kilat mengilat cahaya
diluah sepahit hempedu dirasa setelah menghirup madunya

Maafkan aku….
jangan diluka sejarah ini hanya kerana tutur tidak bersambut
jangan diduka memori ini hanya kerana tangan tidak berjabat
jangan dinista hukum ini hanya kerana lidah tidak berdebat
jangan disalah bicara ini hanya kerana nada tidak sepakat
jangan ditangisi kembara ini hanya kerana waktu yang terlewat

By: Awang Bungsu @ Agus.M

APA APA SAJA

Biar aku berkata apa-apa saja
mengikut irama hati di laman maya
tanpa ku peduli apa orang kata
kerana ku tahu resamnya meraka
mengata apa yang mereka tak suka
celupur tangan melacur kata
ghairah nafsu seraka melata
mengiur berahi minda terbuka
mangsanya generasi muda kita

Biar aku berkata apa-apa saja
dengan bahasa kesat makna
menabur leluasa fitnah durjana
mengikut alun gendang sengketa
hati luka mencuka duka di dada
atau berjenaka bersindir seloka
menuding pepatah meludah muka
orang yang kita tidak suka duduknya
atau kita tidak selesa menjadi diri kita
dan berbuat apa saja untuk membela
diri menjadi orang dipandang mulia
dan kitalah membuat orang tak suka kita

Biarkan aku berkata apa apa saja
menarikan kata-kata dipentas maya
mengata apa dirasa walau tiada betulnya
menterjemah dilaku dari sudut kaca mata
menaktah prasangka belaka tidak berfakta
kata jiwa tak serupa berita mengikut citarasa
mada lidah tak bertulang bertingkah debatnya
bersalam tangan berjabat tak bersambut rasanya
bicara tak berhakim hukum diputus tak membela
mengungkai fana fikir ke rimbunnya belantara
membelah bumi membuka angkasa kecilnya dunia kita

generasi ku maafkan aku kerana melata cerita
di depan fantasi melimpah ruah bah laman maya
khabar disebar luas ke pelusuk kota dan desa
dan apa-apa saja perstiwa berlaku depan mata
takala menguak jendela maya di hujung jari kita
kitalah yang bijak menyilat kata bertingkah kata

By ; Awang Bungsu @ Agus.m

POHON KASIH

Ku petik bunga-bunga di taman ku canai menjadi intan
ku lakar warna langit senja ku tatah menjadi permata
ku himpun kata bicara indah ku tenun menjadi mutiara
ku semai di dada biar tunasnya menjadi pohon kasih

Pohon kasih ku tumbuh di laman rumah menghias tangga
cantik di pandang berdaun rimbun pohonnya teguh
akar mejalar tunjang memacak bumi dahannya kukuh
tempat berayun buai anak-anak ku riang tawa berkejar lari
redup merimbun dedaun mengawan langit menampan matahari
memutik bunga-bunga menguntum senyum melingkar pelangi
Menjuntai buah musim ranumnya nikmat bahagia keluarga

Ya Allah ku panjat getar rasa syukurku ke hadratMu
sesungguhnya pohon kasih itu rahmat kasihMu

By ; Awang Bungsu @ Agus.M

Previous Older Entries